Tren Desain UI / UX 2021 dan Cara Membuatnya berhasil!

Daftar tren desain UI / UX baru muncul setiap tahun, begitu juga dengan tren. Tapi ada alasannya. Ketika mayoritas pemain mulai mengikuti tren ini atau itu, pasti menjadi tidak efektif karena oversaturation. Jadi jalan keluar bagi desainer adalah benar-benar memeriksanya dari waktu ke waktu untuk menawarkan sesuatu yang baru bagi klien, sedangkan bagi pemilik bisnis itu adalah sumber ide untuk pengembangan merek audience.

Jadi Roketin menyiapkan daftar tren desain UI / UX yang akan membentuk 2021 beserta kemungkinan tantangannya. Manfaatkan praktik terbaik desain UI dan UX serta ciptakan produk yang kuat dan mampu yang memberikan hasil.

Tahun baru pastinya ada tren baru, tidak dapat dipungkiri kalau tren Desain baru ini akan mempengaruhi dunia UI dan UX, apa ajah?

“Design is the body language of your marketing. Don’t slouch.”

– Mark King

1. Semua hal jarak jauh dan virtual Tren Desain

2020 telah menjadi tahun yang tidak dapat diprediksi oleh siapa pun. Semua aspek jarak jauh dari bekerja dari rumah hingga gelombang baru realitas virtual berada di antara tren desain utama tahun 2020 dan akan tetap demikian di tahun 2021 mendatang dan seterusnya. AR dan VR telah merintis jalan audience ke perawatan kesehatan, pendidikan, dan seni dengan pesat pada awal tahun 2020, karena kebutuhan.

Meskipun merupakan fakta bahwa banyak perusahaan mencoba menjadikannya sesuatu di masa lalu dan gagal, masalahnya adalah, itu tidak pernah seperti yang Roketin kira. Pandemi adalah hal yang perluk masyarakat untuk berhenti memandang teknologi ini hanya untuk hiburan.

 Zoom telah meningkat 600% dalam setahun. Seiring dengan alat serupa, sekarang dalam permintaan tinggi

dan sepertinya di masa depan hal-hal akan berkembang lebih lanjut dalam skala yang mengarah pada penciptaan ekosistem “kantor virtual” yang lengkap. Dunia telah bergerak ke arah yang jauh selama 15 tahun terakhir ini. Virus itu baru saja menendang, menjejalkan apa yang akan memakan waktu 10 tahun menjadi waktu 6 bulan.

Dalam realitas baru, format bahasan promosi interaktif telah hidup kembali. Sekarang sudah menjadi norma untuk menceritakan tentang hasil proyek, ide baru, atau mempresentasikan desain pada slide di Zoom / Skype. Ada juga banyak konten untuk VR di Youtube. Facebook semakin serius tentang VR dan AR . Ada aplikasi perjalanan VR interaktif, aplikasi untuk membuat karya seni tiga dimensi, aplikasi AR untuk desain interior dan museum, game VR pendidikan, dan banyak lagi.

Semakin banyak perusahaan yang memikirkan solusi untuk mengintegrasikan VR dan AR ke dalam produk digital audience. Jika gelombang VR baru release, kita akan melihat waktu yang cukup menarik bagi desainer segera dengan peluang yang sama sekali baru untuk memasarkan produk dan layanan.

Karena tren desain ini masih terasa baru, ada kekurangan tertentu dari standar pengembangan dan pengembangan augmented reality dan virtual reality yang masih dalam tahap konstruksi. Dan tidak adanya bahasa umum membuat proses pengembangan jauh lebih lambat sekaligus menjadi alasan untuk tantangan dengan kompatibilitas proyek AR / VR yang berbeda. Namun, ini hanya soal waktu.

Kolaborasi jarak jauh adalah tantangan lain yang terkait dengan remote secara umum yang bagi desainer dan manajer jika audience tidak memiliki pengalaman sebelumnya. Kemungkinannya, saat ini dalam sejarah Anda sudah mengetahui trik umum yang membantu. Namun, Anda selalu dapat melihat panduan ini untuk pekerjaan jarak jauh untuk desainer . Lusinan tip berguna untuk meningkatkan efisiensi Anda dengan contoh kehidupan nyata dari perusahaan terkenal di sana.

2. AI dan alat lainnya untuk menyelamatkan Tren Desain

Secara umum, semua desain antarmuka modern dan alat pengembangan fokus pada beberapa aspek penting:

  • Melawan rutinitas
  • Menjembatani desainer dan pengembang
  • Pekerjaan yang nyaman dengan sistem desain
  • Pekerjaan jarak jauh dan kolaboratif online.

Semua jenis di atas membentuk salah satu tren saat ini dalam desain antarmuka pengguna – memudahkan alur kerja desainer dengan bantuan alat dan teknologi modern. Misalnya, Adobe mengumumkan pada bulan Oktober pembaruan audience ke Photoshop versi 22.0 banyak fitur bertenaga AI yang luar biasa mengagumkan dari Nvidia, seperangkat alat gambar yang disebut Adobe sebagai “filter saraf” di antaranya. Variabel Warna dan Tampilan Komponen adalah fitur baru di Aplikasi Sketsa .

Audience membuatnya lebih mudah untuk menjaga konsistensi warna dan bekerja dengan komponen.

Figma cepat-cepat menambahkan fitur baru untuk tim terdistribusi yang membuat kolaborasi jarak jauh menjadi lebih mudah, termasuk template dan fitur pertemuan virtual. Pembaruan terbaru untuk editor grafis Pixelmator menghadirkan fitur pengeditan gambar yang support oleh pembelajaran mesin dan bertenaga GPU.

Tren UX / UI lain yang berpotensi menjanjikan adalah desain generatif . Tren UX / UI adalah nama program yang dapat menganalisis sejumlah besar data serupa, menemukan fitur dan karakteristiknya, lalu membuat yang baru berdasarkan data yang tersedia.

AI dan kemampuannya di UI dan UX masih dalam tahun-tahun awal perkembangannya. AI membutuhkan penyesuaian agar efektif. Mesin saling mengajari, tetapi audience masih jauh dari berpikir sendiri dan bersaing dengan manusia dalam soal rasa dan memutuskan mana yang relevan dan sesuai dan mana yang tidak. Tujuan AI adalah untuk membantu dan membantu orang-orang dengan tugas audience yang sudah menunjukkan hasil yang bagus.

Tahun baru pastinya ada tren baru, tidak dapat dipungkiri kalau tren Desain baru ini akan mempengaruhi dunia UI dan UX, apa ajah?

3.  Personalisasi tingkat lanjut Tren Desain

Personalisasi dalam desain adalah pendekatan di mana perusahaan atau merek membuat konten individu dan rekomendasi untuk setiap pengguna berdasarkan informasi yang terdiri: tanggal lahir, status perkawinan, tampilan dan riwayat pesanan, dll. Tujuan utama desain yang dipersonalisasi adalah untuk membuat pengguna merasa bahwa konten khusus untuk audience dan dengan cara ini meningkatkan tingkat konversi yang diupayakan oleh semua pemilik situs web komersial.

Personalisasi adalah tren pengalaman pengguna karena merupakan salah satu praktik terbaik saat ini. Google dan Apple terus mengembangkan asisten yang mempersonalisasi untuk ekosistem audience yang sekarang dapat memahami siapa yang berinteraksi dengan audience melalui suara, wajah, atau sidik jari. Di masa depan, antarmuka akan menjadi lebih personal dan mengubah penampilan, posisi elemen, nada, dan perilaku secara umum dalam sekejap mata.

AI memainkan peran besar dalam UX tanpa sebagian besar pengguna menyadarinya.

Pikirkan tentang saran musik yang diunggah di Spotify. Rekomendasi video di Youtube atau Netflix. Amazon membuat beranda yang sesuai untuk setiap pelanggannya berdasarkan kebiasaan belanja, daftar keinginan, dan keranjang belanja audience. Anda dapat membuat antarmuka lebih pribadi bagi pengguna dengan membuat konten yang relevan bagi audience.

Personalisasi bukanlah kecenderungan desain yang mudah diikuti. Ini bukan tentang membiarkan pengguna beralih antara tema gelap dan terang (yang lebih merupakan penyesuaian). Situs dapat mengumpulkan dan menganalisis data secara tidak benar sehingga mengakibatkan hasil yang buruk.

Panggil pengguna dengan nama yang salah atau sarankan sesuatu yang akan menyinggung perasaan audience dan Anda akan kehilangan audience selamanya. Membangun situs web yang memodifikasi itu mahal. Anda harus mengumpulkan dan menganalisis informasi, mengembangkan profil dan akun pribadi, dan memastikan kerja algoritme untuk membuat antarmuka individual. Banyak pengguna merasa terintimidasi karena situs mengetahui informasi spesifik tentang audience, sehingga personalisasi juga memerlukan keamanan yang lebih baik dan penulisan UX yang lebih baik untuk meyakinkan pengguna agar memberikan informasi pribadi audience, dll.

4. Interaksi tanpa sentuhan Tren Desain

Tren UI dan UX lain yang dimulai lagi setelah pandemi. Kita berbicara tentang berbagai metode berinteraksi dengan perangkat tanpa benar-benar menyentuhnya seperti VUI (antarmuka pengguna suara) dan kontrol gerakan udara.

Bahkan sebelum pandemi, terlihat jelas bahwa interaksi suara adalah salah satu tren UI / UX utama di tahun-tahun mendatang (Roketin mencantumkan UI suara di antara tren desain di tahun 2019 ). Menambahkan antarmuka pengguna suara ke desain Anda dapat memperluas jangkauannya. Misalnya, Anda dapat menggunakan chatbot suara bagi pengunjung untuk berkomunikasi menggunakan perintah suara. Hal yang sama berlaku untuk asisten virtual. Dalam beberapa tahun ke depan, banyak perusahaan akan membuat antarmuka pengguna suara yang lengkap.

Kontrol gerakan udara adalah teknik yang membawa berbagai mekanisme kontrol gerakan yang diperkenalkan dengan munculnya layar sentuh ke level baru. Sekarang gerakan di udara membuat segala sesuatunya bekerja di perangkat

5. Pengalaman 3D dan imersif Tren Desain

Desain 3D telah menarik pengguna selama bertahun-tahun sekarang sehingga Anda hampir tidak dapat menyebutnya sebagai tren desain baru, baik di web maupun di seluler. Tapi tahun ini, minat para desainer pada komponen 3D dan seluruh adegan 3D di antarmuka akan semakin tinggi.

Apa yang juga berubah adalah bahwa sebelumnya elemen 3D tidak beragam dalam penggunaan praktis karena audience sering membuang beban yang sangat berat pada mesin pengguna dan tidak dalam permintaan seperti itu, kerangka kerja dan pustaka front-end modern dapat secara signifikan mengurangi pemuatan halaman waktu yang memungkinkan objek 3D menjadi lebih detail dan lebih besar.

Pada tahun 2021 3D hanya akan terus menjadi lebih populer, terutama melihat popularitas teknologi VR dan AR yang meningkat.

Abstraksi keren, sudut yang tidak biasa, Anda dapat melakukan semua ini dalam 3D tanpa menggunakan benda nyata, yang sering kali menghemat uang, misalnya, saat Anda perlu menghadirkan mobil mahal atau rumah yang tidak biasa. 3D menarik perhatian dan membuat situs web

Teknologi berkembang, tetapi kelemahan utama 3D tetap ada. Grafik yang lebih kompleks, semakin banyak beban yang audience jalankan pada mesin pengguna. Sangat penting bahwa Anda hanya menggunakan alat ini jika Anda yakin bahwa situs web cukup dioptimalkan untuk menampilkan animasi 3D yang berat. Jika tidak, pengguna akan mengalami kelambatan dan pembekuan halaman. Tren ini dalam ayunan penuh dan akan terbentuk sepenuhnya nanti. Jadi idealnya, yang terbaik adalah memesan grafik khusus dari desainer yang tahu cara mengoptimalkannya untuk tujuan Anda.

Tahun baru pastinya ada tren baru, tidak dapat dipungkiri kalau tren Desain baru ini akan mempengaruhi dunia UI dan UX, apa ajah?

Setelah semua yang telah dikatakan di atas, tetap menyoroti tren desain UI / UX yang tidak akan pernah ketinggalan zaman – pemikiran kritis dan relevansi desain. Artinya, jika sesuatu menjadi tren dalam desain, maka ia memiliki hak untuk hidup, logika dan perspektif perkembangannya sendiri. Desain adalah sarana, bukan tujuan. Pasti ada hal lain di baliknya. Desain adalah bahasa visual yang digunakan untuk mengomunikasikan nilai produk. Ketika Anda tahu bahasanya, Anda ingin menciptakan sesuatu yang berharga dengannya. Sama halnya dengan desain.

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Close Menu