Kegagalan Bisnis Jadi Kendala? Yuk Simak Solusinya di 2021

Yuk cari tahu cara bangkit dari kegagalan bisnis di tahun 2021

Banyak hal terjadi hingga tingkat kegagalan bisnis relatif tinggi dan terutama bagi pengusaha pemula. Namun, sekitar 50 % dari semua bisnis gagal dalam empat tahun pertama Anda memulai bisnis dengan ide yang fantastis. Memiliki tim yang berdedikasi untuk mewujudkan ide itu. Faktor-faktor eksternal di luar kendali Anda dan kurangnya pengalaman keseluruhan dapat menyebabkan kegagalan.

Statistik yang terbitkan pada tahun 2019 oleh Independent venture Organization (SBA) 20% startup mengalami kegagalan pada tahun pertama.

Sekitar setengah menyerah pada kegagalan bisnis dalam lima tahun. Pada tahun 10, hanya sekitar 33% yang bertahan. Sementara ada banyak kondisi yang dapat mengakibatkan kegagalan bisnis. Sebagian besar perusahaan kecil yang gulung tikar melakukan kesalahan yang sama.  

Angka ini tidak seburuk angka 90% itu, tetapi masih belum terlalu menjanjikan, terutama bagi wirausahawan baru.  

Bisnis pertama Anda tentu saja akan melakukan lebih banyak kesalahan dari pada yang kedua atau ketiga. Tidak peduli seberapa bagus ide Anda, kurangnya pengalaman Anda akan membuat Anda lebih cenderung gagal.

Jelas, ada cara untuk menghindari nasib ini. Beberapa pengusaha sukses dalam upaya pertama mereka membangun bisnis. 

Every Business Needs a Website | Malaysia Times

Mungkin Anda Harus Belajar Dari Orang Lain

Sebagai contoh, perusahaan pertama Elon Musk adalah kesuksesan yang hampir sulit terjadi sedangkan Zuckerberg memiliki sedikit pengalaman bisnis sebelum memulai Facebook. Selain itu Kita dapat belajar banyak dari pemilik bisnis yang sukses di masa lalu. Seperti Kolonel David Sanders sang pendiri ayam goreng terlezat yaitu KFC (Kentucky fried Chicken).

Pada usia 65 Tahun, pensiunan yang tidak stabil secara  finansial. Dengan hanya $105 untuk namanya, menjelajahi Amerika untuk mencari seorang speculator untuk bisnis ayam gorengnya. Dia menjual perusahaan itu seharga 2 juta dollar ketika dia berusia 74 tahun.  

Kasus Angad Paul, putra pengusaha Inggris dan taipan baja Swaraj Paul, adalah contoh yang valid. CEO Caparo Group yang berusia 45 tahun melompat dari delapan cerita ke kematiannya pada November 2015. Bagi wirausahawan, kegagalan lebih umum daripada kesuksesan. Penalaran itu hanya bisa terjadi setelah mereka belajar mengatasinya.

Apa yang mereka pikir saat mengalami kegagalan bisnis?

9 Reasons Why Most Businesses Fail In the First Year | Opstart

Membutuhkan keberanian, keyakinan, ketekunan, semangat dan kepercayaan diri untuk bisa berwirausaha. Terkadang, ini bisa menjadi perjalanan yang sepi. Ketika kegagalan mulai meningkat, itu menjadi meresahkan dan mulai mengikis kepercayaan wirausahawan. 

Dia mulai memiliki pikiran seperti – mungkin ada sesuatu yang salah dengan saya. Mungkin saya tidak cukup baik atau apa yang orang lain pikirkan tentang saya dll. Kegagalan dapat menimbulkan perasaan yang kuat, seperti frustrasi, depresi, iritasi, stres, kesedihan, keputusasaan, ketidakberdayaan, kemarahan, kecemburuan, dll.

Pada saat-saat seperti itu, kesadaran diri adalah kunci untuk mengatasi kekacauan. Berhubungan dengan batin dengan menjadi sadar akan emosi seperti itu. Menerima mereka tanpa menghakimi dan menyadari penyebabnya memungkinkan dia untuk mengatasi masalah tersebut. Ketika seseorang mengalami pergolakan emosi yang kuat, itu memengaruhi cara dia menanggapi orang lain. Ketika keripiknya turun, orang merespons secara berbeda – mereka menjadi kepompong. Tidak ingin bertemu teman, menghindari bersosialisasi, menjadi mudah tersinggung, menyampaikan komentar sarkastik dan merendahkan orang lain.

Mimpi buruk profesional terburuk Anda telah terjadi. Anda berayun ke pagar, dan impian bisnis itu gagal. Tapi tahukah Anda? Anda akan baik-baik saja. Tidak hanya itu, tetapi Anda akhirnya berhasil mencapai fase uji coba yang sebagian besar. Jika tidak semua, wirausahawan sukses bertahan setidaknya sekali dalam hidup mereka. Jadi jangan menyerah dan tetap semangat.

Namun, untuk mendapatkan nilai positif dan kesuksesan tersebut tidaklah mudah. Kita harus tidak boleh menyerah dan segera bangkit, serta segera memperbaiki kesalahan tersebut. Maka dari itu sangat penting memiliki mental yang kuat untuk bangkit dari kegagalan dalam usaha. Tapi mari kita asumsikan sejenak bahwa bisnis pertama dan Anda mengalami kegagalan bisnis. Bagaimana Anda harus menangani pengalaman ini jika Anda ingin memaksimalkan peluang kesuksesan wirausaha Anda? Berikut adalah beberapa kiat praktis dari pengusaha dan pakar bisnis bangkit dari kegagalan dalam bisnis:

1. Bentuklah Alasan Yang Kuat Dalam Berbisnis

Alasan kegagalan bisnis sering terjadi dengan alasan pemilik memulai bisns. Apakah alasan utama Anda memulai bisnis sendiri adalah keinginan untuk menghasilkan banyak uang? Apakah Anda berpikir bahwa jika Anda memiliki bisnis sendiri, Anda akan memiliki lebih banyak waktu dengan keluarga Anda? Atau mungkin Anda tidak perlu menjawab orang lain?  

Anda memiliki Hasrat dan sangat menekuni bisnis yang Anda jalankan. Percaya berdasarkan studi dan investigasi berpendidikan bahwa produk atau layanan Anda akan memenuhi kebutuhan nyata di pasar.  Kegagalan ini terjadi saat alasan dan tekad Anda tidak kuat dan konsisten. Anda akan terbawa oleh arus dan mengalami kegagalan.  

2. Hindari Manajemen Yang buruk yang menyebabkan kegagalan bisnis

Banyak laporan tentang kegagalan bisnis mengutip manajemen yang buruk sebagai alasan utama kegagalan. Seperti contoh keuangan, pembelian, penjualan, produksi, dan perekrutan dan pengelolaan karyawan. Jika pemilik bisnis tidak mengenali apa yang tidak mereka lakukan dengan baik dan mencari bantuan. Perusahaan mungkin gagal dan keluar dari bisnis.  

Untuk mengatasi masalah ini, pemilik usaha kecil dapat mendidik diri mereka sendiri tentang keterampilan yang tidak mereka miliki. Mempekerjakan karyawan yang terampil, atau mengalihdayakan pekerjaan ke profesional yang kompeten. Penting untuk secara teratur mempelajari, mengatur, merencanakan, dan mengendalikan semua kegiatan operasi bisnis Anda. 

Manajer memiliki keterampilan dalam merekrut orang yang kompeten, melatih mereka dan mampu mendelegasikan. Mampu membuat visi menjadi kenyataan, dan mampu menghadapi perubahan, melakukan transisi, dan membayangkan kemungkinan baru untuk masa depan.  

Jika Anda memiliki dana darurat, sekarang mungkin saatnya untuk memanfaatkannya. Jika Anda telah membakar tabungan Anda, Anda harus bekerja dengan cepat untuk menemukan aliran pendapatan lain. Adalah bijaksana untuk menemukan aliran pendapatan yang konsisten dan Andal, daripada melompat ke usaha wirausaha baru.

3. Pemulihan Psikologis

Depresi, kegelisahan, dan kelelahan adalah hal yang biasa di kalangan wirausahawan , meskipun mereka berhasil. Ketika Anda mengalami kegagalan bisnis yang menghancurkan setelah periode kegembiraan dan kerja keras. Anda mungkin merasa sangat hancur Anda berhutang pada diri sendiri untuk meluangkan waktu penyembuhan secara emosional.

Orang yang berbeda akan memiliki kebutuhan yang berbeda . Bagi sebagian orang, menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga akan sangat berharga. Bagi yang lain, meluangkan waktu untuk menemukan kembali diri Anda mungkin merupakan tindakan yang lebih bijaksana.  

4. Pemulihan Moneter setelah kegagalan bisnis

Pertama kegagalan bisnis Anda harus pulih secara finansial jika Anda ingin mempertahankan bisnis Anda. Bergantung pada sifat kegagalan bisnis Anda dan keuangan pribadi Anda, Anda mungkin berada dalam posisi kompromi. Anda tidak perlu melihat jauh-jauh untuk mendengar kisah-kisah pengusaha yang kehilangan banyak uang pribadi mereka pada bisnis yang gagal. Sebagai contoh, pendiri Finic Vitaliy Rizhkov kehilangan $ 1,5 juta pada bisnis pertamanya.  

Jika Anda memiliki dana darurat, sekarang mungkin saatnya untuk memanfaatkannya. Jika Anda telah membakar tabungan Anda, Anda harus bekerja dengan cepat untuk menemukan aliran pendapatan lain. Adalah bijaksana untuk menemukan aliran pendapatan yang konsisten dan Andal, daripada melompat ke usaha wirausaha baru.

5. Persiapan Untuk Kesempatan Selanjutnya

Setelah anda menemukan stabilitas keuangan dan merasa yakin bahwa Anda telah belajar beberapa pelajaran penting tentang sifat kegagalan bisnis Anda. Anda akan siap untuk mulai mempersiapkan peluang Anda berikutnya. Setelah beberapa bulan jauh dari bisnis Anda sebelumnya, Anda harus berada dalam posisi yang cukup sehat. Pilihan yang sulit untuk memutuskan apakah akan kembali ke kewirausahaan atau beralih ke jalur karier tradisional.  

Apa yang anda putuskan, membayar untuk bercabang. Mulailah menghadiri lebih banyak acara jejaring dan berbicara dengan orang lain di industri Anda. Dalam jalur karir tradisional, ini akan membawa Anda ke peluang kerja yang lebih menguntungkan. Dalam rute kewirausahaan, dapat mengarahkan Anda ke financial specialist atau mitra yang Anda butuhkan, untuk membuat bisnis ini sukses.  

Sebagai seorang pebisnis, Anda harus siap menerima kegagalan bisnis apapun yang terjadi mulai dari mengatasi keuangan, melawan para kompetitor. menawarkan produk atau jasa hingga mengatasi permasalahan dengan karyawan. Tidak ada kegagalan tanpa alasan, bangkit dari gagal bisnis adalah solusi untuk Anda tetap maju. 

Berwirausaha menjadi pilihan bagi masyarakat selain bekerja sebagai karyawan. Tapi bisa jauh lebih besar daripada hanya menunggu gaji bulanan. Meski demikian, melakukan wirausaha juga belum tentu menjamin kesuksesan. Sebelum merasakan kesuksesan, mayoritas wirausahawan di negeri ini, bahkan di dunia, pasti pernah mengalami kegagalan.

Alih-alih menyerah, mereka mampu menghadapi kegagalan dalam berwirausaha dengan mengubahnya menjadi sebuah kesuksesan.

Tentu bukan perkara mudah untuk bisa bangkit dari kegagalan. Karena pasti ada kerja keras, perjuangan, dan kucuran keringat untuk bisa mencapai kesuksesan.

Tidak ada orang sukses tanpa melalui kegagalan. Karena di balik setiap kesuksesan pasti ada banyak kegagalan. Karena itu ketika menghadapi kegagalan dalam berwirausaha, jangan langsung putus asa. Tidak ada bisnis yang tidak gagal karena pebisnis sukses pasti merasakan jatuh bangun di dalam membangun bisnis

Jangan jadikan kegagalan sebagai sesuatu yang buruk dan membuat Anda putus harapan. Habiskan semua jatah kegagalan Anda, maka kesuksesan akan segera hadir di depan mata.

Jika semua hal di atas sudah Anda kerjakan dengan benar, maka Anda hanya perlu menikmati prosesnya. Ibarat kata, tidak ada hasil yang mengkhianati proses.

Jadi hasil yang akan Anda dapatkan adalah sesuai dengan besar perjuangan yang sudah Anda lakukan. Jika sejak awal bangkit dari kegagalan Anda sudah melakukan prosesnya dengan secara maksimal, maka Anda hanya perlu menunggu hasilnya saja. Kerja keras dan tetap optimis adalah kunci dari kesuksesan bisnis, tetaplah mencoba dan Anda akan menemukan titik keberhasilan.

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Close Menu