fbpx

Remarketing vs Retargeting Apakah Memiliki Arti yang Sama Di 2021?

5 minutes

Bingung tentang perbedaan antara Remarketing dan Retargeting? Tenang, Anda tidak sendiri!

Remarketing dan Retargeting memiliki tujuan yang serupa. Tetapi ada juga perbedaan penting yang perlu Anda pahami. Yuk kita ulas bersama

Remarketing dan Retargeting apakah Audiens sama?

Secara teknis tidak!

Remarketing dan Retargeting memiliki tujuan yang serupa. Tetapi ada juga perbedaan penting yang perlu Anda pahami. Remarketing dan Retargeting berbeda dalam strategi dan siapa yang dapat Anda jangkau.

Remarketing & Retargeting: Mirip, Tetapi Berbeda

Remarketing dan Retargeting memiliki tujuan yang serupa. Tetapi ada juga perbedaan penting yang perlu Anda pahami. Yuk kita ulas bersama

Manajer periklanan menghabiskan banyak waktu untuk menguji audiens , menjadi kreatif , dan terobsesi dengan angka . Ini bisa menjadi proses yang panjang dengan hanya sebagian kecil pengeklik iklan yang benar-benar melakukan konversi. Meskipun Anda mungkin mendapatkan banyak lalu lintas web baru yang masuk, Anda mungkin tidak melihat angka tersebut ke dalam penjualan dengan cepat. Hanya sedikit yang menjadi penjualan saat pertama kali mendarat di laman web Anda.

Di era “4.0”, perhatian bisa jadi mudah teralihkan. Sangat mudah untuk melupakan peran sebenarnya dari marketing:

Untuk memenangkan hati orang jauh sebelum Audiens membuat keputusan untuk memilih produk atau perusahaan Anda, daripada orang lain. Sering kali, orang terbaik untuk ditargetkan adalah Audiens yang telah mengunjungi situs Anda lebih dari sekali atau pernah berinteraksi secara digital dengan Anda di masa lalu. Retargeting dan Remarketing keduanya memberikan peluang untuk menjangkau pelanggan ini. Dan Audienslah yang lebih cenderung membeli daripada pengunjung pertama kali. Dan ini bisa menjadi strategi yang sangat penting dalam upaya marketing Anda.

Sekarang, mari kita jelajahi Remarketing dan Retargeting satu per satu, sehingga perbedaannya menjadi jelas bagi Anda.

Apakah Retargeting Itu?

Remarketing dan Retargeting memiliki tujuan yang serupa. Tetapi ada juga perbedaan penting yang perlu Anda pahami. Yuk kita ulas bersama

Ini paling sering mengacu pada penempatan iklan online atau iklan bergambar yang menargetkan pengguna yang telah berinteraksi dengan situs Anda dengan cara tertentu tanpa membeli. Setelah pengunjung memasuki situs web Anda, mengklik produk, atau melakukan tindakan tertentu yang Anda ingin Audiens lakukan, cookie setting di browser Audiens. Anda kemudian dapat menggunakan informasi ini untuk “menargetkan ulang” Audiens dengan iklan berdasarkan interaksi Audiens setelah Audiens meninggalkan situs Anda.

Iklan ini tertata oleh pihak ketiga, seperti Google Display Network atau Facebook. Dari list tersebut memungkinkan iklan Anda terpicu di situs lain yang pengunjung Anda. Pada akhirnya, Retargeting dapat terkategorikan menjadi 2: peristiwa “di situs” dan “di luar situs”. Masing-masing memiliki strategi berbeda yang dapat Anda ambil bergantung pada jenis interaksi yang ingin Anda targetkan.

Menargetkan Interaksi ‘Di Situs’

Interaksi ‘Situs’ adalah kategori yang sering berhubungan dengan Retargeting. Interaksi ‘Di Situs’ melibatkan penargetan individu yang telah mengunjungi situs Anda. Audiens pernah berinteraksi dengan produk dan layanan Anda sebelumnya. Atau Audiens telah mengambil tindakan lain tetapi mungkin belum menyelesaikan penjualan. Retargeting kepada Audiens yang pernah berinteraksi di situs dapat meningkatkan konversi.

Audiens juga dapat membantu mempertahankan Audiens yang telah menunjukkan minat pada brand Anda. Ada banyak cara untuk menargetkan ulang.

Berikut beberapa cara Anda dapat menargetkan individu yang pernah berinteraksi di situs:

  • Menargetkan berdasarkan produk tempat Audiens berinteraksi, tetapi tidak membeli.
  • Targetkan berdasarkan bagaimana Audiens menemukan situs Anda (media sosial, penelusuran, atau acara masuk lainnya).
  • Audiens yang ada di daftar email Anda yang telah menyatakan minat pada brand Anda, tetapi belum beralih ke penjualan.

Parameter ini terdapat dalam berbagai platform, seperti:

Campaign Retargeting hampir selalu menunjukkan keterlibatan dan konversi yang lebih tinggi daripada campaign non-Retargeting. Ini kembali ke fakta bahwa jauh lebih mudah untuk memasarkan dan mengiklankan kepada Audiens yang telah menyatakan minat pada brand atau industri Anda.

Menargetkan Interaksi ‘Di Luar Situs’

Retargeting dulu sangat terbatas pada perilaku di situs web. Sekarang berubah, karena lebih banyak pengguna menghabiskan waktu di media sosial. Pengiriman informasi produk dan brand tidak lagi bertempat di satu tempat. Sebaliknya, itu mulai menyebar ke seluruh wilayah lain. Artinya, interaksi audiens sekarang ada di beberapa tempat yang tidak lagi dimiliki oleh brand tersebut. Raksasa media sosial seperti Facebook menyadari hal ini dan mulai membuat kemungkinan penargetan keterlibatan .

Dengan kata lain, brand dapat melakukan dorongan Retargeting berdasarkan apa yang dilakukan pengguna di platform karena terkait dengan Halaman, Acara, dan item lain yang dikontrol Facebook tempat brand berpartisipasi.

Retargeting sekarang dapat mencakup “pengguna yang berinteraksi dengan Halaman Anda” dan opsi serupa lainnya. Dalam praktiknya, menargetkan pengguna ini masih menargetkan ulang. Ini menjadi dunia baru yang berani dari penargetan interaksi “di luar situs”. Remarketing vs. Retargeting: Apakah Keduanya Sama?

Apa Itu Remarketing?

Di sinilah sedikit membingungkan dan ada beberapa tumpang tindih dalam industri. Terkadang Retargeting sebagai “Remarketing” (meskipun sebenarnya itu adalah Remarketing). Contohnya adalah Alat Remarketing Google. Semua adalah alat Retargeting dalam pengertian klasik. Meskipun mungkin sedikit membingungkan, ingatlah bahwa Remarketing dan Retargeting memiliki tujuan yang sama, dan terminologi tersebut tidak sepenting strategi terkait. Karena itu, Remarketing lebih sering tentang melibatkan kembali pelanggan melalui email.

Meaning dari retargeting adalah tentang memindahkan pelanggan yang belum memasuki jalur pembelian.

Hal-hal seperti mengirim email kepada pelanggan untuk memperbarui layanan atau menjual lebih aksesori adalah contoh tradisional Remarketing. Ini juga dapat berupa brand yang “mengingatkan” pengguna untuk bertindak, menggunakan informasi tentang riwayat pembelian Audiens. Ini sering terjadi dalam marketing email, tetapi juga dalam bentuk iklan berbayar.

Hal yang tabu antara Remarketing & Retargeting

Kedua taktik ini dulunya ada dalam 1 ranah : email adalah pulau tersendiri, dan media berbayar dibatasi hingga penargetan funnel, dan Remarketing berdasarkan tindakan situs web. Namun, keduanya telah menjadi agak saling dipertukarkan dalam beberapa tahun terakhir.

Mengapa? Nah, platform seperti Google Ads, Facebook, menambahkan kemampuan untuk menargetkan di platform menggunakan daftar pelanggan email bertahun-tahun yang lalu. Email tidak lagi ada sebagai silo informasi terpisah dari bagian media berbayar di dunia. Saat daftar email diunggah, platform kemudian akan bekerja untuk mencocokkan alamat email tersebut dengan login pengguna. Daftar yang cocok tersebut digunakan untuk menampilkan iklan (dengan asumsi itu memenuhi ambang minimum ukuran audiens, yang bervariasi menurut platform).

Jadi sekarang Anda memiliki garis buram untuk menargetkan pengguna email Anda, mungkin dengan pesan yang sama dengan yang Anda kirim di email, tetapi melakukannya dengan iklan berbayar.

Saat membandingkan Retargeting dan Remarketing, tumpang tindih dan perbedaan menjadi kurang jelas selama bertahun-tahun. Tapi itu juga berlaku untuk marketing digital secara umum. Namun, sasaran bersama Audiens adalah meningkatkan konversi bagi Audiens yang kemungkinan besar membeli dari brand Anda dan perbedaannya sebenarnya adalah strategi terkait. Retargeting benar-benar fokus pada iklan berbayar (dan dapat mengambil berbagai bentuk, dan menargetkan berbagai individu).

Remarketing fokusan pada campaign email dan menjangkau Audiens yang telah berinteraksi dengan, memungkinkan peningkatan penjualan dan pengiriman pesan yang lebih spesifik. Penggabungan Retargeting dan Remarketing ini benar-benar menunjukkan apa yang kita lihat dalam marketing digital secara keseluruhan:

Atribusi bukanlah hal yang terdefinisikan dengan jelas. Platform tidak mengintegrasikan semua elemen yang dapat diakses marketer. Karena platform ini terus melakukan referensi silang satu sama lain, pertanyaan menjadi lebih sedikit tentang apa yang mendefinisikan taktik, dan lebih banyak tentang perpaduan mana yang menghasilkan hasil terbaik. Semuanya tergantung pada strategi marketing masing-masing brand, namun jika kedua hal tersebut berjalan dengan baik mungkin akan mendatangkan lebih banyak Audiens.

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Close Menu