fbpx

Langkah Memulai Latihan Journey & Eksplorasi Desain

5 minutes

Pada awalnya, proses desain  Anda mungkin kacau dan Anda mudah teralihkan oleh ide atau inspirasi acak yang dapat mengalihkan fokus dari tujuan utama proyek. Anda sering melompat langsung ke Photoshop dan mulai merancang maket sebelum Anda menghabiskan cukup waktu untuk memahami tujuan dan persyaratan proyek.

Namun, proses yang sangat bagus sebenarnya dapat membantu Anda menemukan solusi desain yang lebih kreatif dengan memberi Anda ruang yang Anda butuhkan dan menghilangkan gangguan dalam perjalanan Anda. Itulah yang membuat Anda menjadi desainer profesional.

Proses desain dan ekslporasi desain memang tidak akan lepas dari seorang jati diri desainer, bagaimana langkah yang tepatnya? Yuk kita simak!

Proses desain dan eksplorasi desain akan membantu Anda dan inilah manfaat yang bisa diambil:

Be creative dalam desain

Kreativitas membutuhkan ruang untuk fokus yang intens. Sulit untuk menemukan solusi kreatif untuk masalah desain Anda saat proses Anda kacau. Anda akan menjadi yang paling kreatif saat Anda membatasi semua gangguan dan memiliki rutinitas tertentu.

Be flexible.

Tidak setiap proyek sama dan mungkin tidak membutuhkan perhatian yang sama besarnya. Anda harus dapat menyesuaikan proses kerja Anda dan menskalakannya sesuai dengan proyek yang sedang Anda kerjakan.

Misalnya, Anda tidak ingin melewatkan fase penelitian dan penemuan Anda untuk proyek yang lebih kecil dan memfokuskan semua perhatian pada desain visual. Waktu yang dihabiskan untuk penemuan harus proporsional dengan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan kiriman Anda. Ini adalah cara yang tepat untuk menjaga kualitas kerja tetap tinggi.

Be more productive dalam desain

Dengan memiliki tugas berulang tertentu di setiap proyek, Anda dapat mencoba mengotomatiskan atau mengoptimalkannya dan menghemat banyak waktu.

Misalnya, Anda mungkin mengirim email serupa ke klien yang memberi tahu mereka tentang status proyek saat ini. Anda dapat memiliki beberapa template tersimpan dan menggunakannya kembali dalam komunikasi Anda. Anda dapat menyimpan dek presentasi proyek Anda dan bahkan memiliki skrip khusus saat menunjukkan pekerjaan Anda kepada klien.

Stay on track dalam desain

Proses Anda harus cukup sederhana sehingga Anda tahu persis di mana Anda saat ini dalam sebuah proyek dan apa langkah Anda selanjutnya. Misalnya, papan Trello (di mana setiap kolom adalah langkah proyek yang berbeda) dapat menunjukkan kepada Anda tahapannya dalam sekejap.

Get more approvals from clients.

Jika Anda membagi pekerjaan Anda menjadi beberapa bagian yang lebih kecil, Anda bisa mendapatkan sedikit persetujuan dari klien Anda di setiap langkah. Ini bekerja jauh lebih baik daripada menunggu hingga saat-saat terakhir dan membuat satu presentasi besar dan kemudian mengharapkan persetujuan akhir yang cepat.

Klien Anda akan senang melihat kemajuan pekerjaan yang stabil dan akan merasa seperti Anda bekerja sama dalam proyek tersebut. Semua keputusan desain akhir akan lebih masuk akal juga jika dijelaskan dengan baik sejak awal.

Document and present your work.

Simpan catatan Anda dan ambil tangkapan layar dari setiap langkah proses Anda. Memiliki cara yang lebih terorganisir dalam memandang pekerjaan Anda akan membantu Anda menyajikan proses dengan lebih baik dan menulis studi kasus yang baik nanti untuk portofolio Anda.

Seperti apa proses desain Anda saat ini?

Anda segera mengetahui bahwa proyek terbaik Anda terjadi ketika Anda benar-benar mencoba untuk tetap berpegang pada alur kerja dan menyelesaikan semua langkah:

Discovery and research

Pada tahap ini, Anda ingin mengumpulkan semua informasi, persyaratan, dan tujuan proyek berdasarkan ruang lingkup dan jawaban yang Anda dapatkan dari klien. Ini sering berarti mengajukan banyak pertanyaan dan mempelajari bisnis klien dan audiens yang ditargetkan, sehingga Anda dapat lebih memahami kebutuhannya.

Di akhir tahap, Anda memiliki dokumen sederhana dengan semua info proyek, tugas, dan pencapaian. Ini membantu Anda memperkirakan proyek secara akurat untuk klien dan menyajikan rencana terbaik untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Sangat menggoda bagi orang-orang kreatif untuk melewatkan langkah membosankan ini dan langsung masuk ke bagian mendesain, tetapi setelah Anda lebih berpengalaman, Anda akan tahu betapa pentingnya meluangkan waktu dan mengerjakan pekerjaan rumah Anda.

Jangan terlalu banyak meneliti! Beberapa proyek Anda, terutama pada permulaan, tidak akan memiliki anggaran besar yang kondusif untuk menghabiskan waktu berjam-jam mencari. Selalu lakukan riset secukupnya .

Design exploration

Ini adalah bagian proses favorit bagi banyak desainer.

Untuk memulai, Anda membuat papan untuk proyek tempat Anda mengumpulkan semua inspirasi, sketsa, dan catatan Anda. Anda ingin berpikir secara visual. Membuat sketsa ide-ide Anda akan membantu Anda menyimpan semua pemikiran besar persis seperti yang Anda bayangkan.

Anda sering mengakhiri langkah ini dengan beberapa eksplorasi desain visual di mana Anda mencoba melakukan beberapa desain yang sangat cepat untuk menguji berbagai ide yang dimiliki.  Anda mengumpulkan beberapa sampel bersama dengan deskripsi dan menunjukkannya kepada klien untuk melihat apakah itu sesuai dengan harapan mereka sebelum Anda menghabiskan terlalu banyak waktu untuk merancang kiriman akhir.

Style guide

Setelah konsep visual umum disetujui, Anda mulai menyusun panduan gaya web yang mencakup tipografi, warna, dan elemen UI dasar. Bahkan jika proyek tersebut sudah memiliki pedoman brand yang baik, Anda mengubahnya menjadi panduan gaya Anda sendiri yang akan Anda gunakan sebagai dasar dalam desain Anda.

Anda biasanya memulai dengan mendefinisikan panduan gaya tipografi dasar yang akan digunakan sebagai lembar contekan untuk sisa proyek. Panduan gaya menyertakan tipografi utama bersama dengan contoh tajuk utama dan gaya paragraf. Beberapa proyek mungkin memerlukan panduan gaya yang sangat kompleks, jadi luangkan waktu Anda dan rencanakan tipografi Anda dengan baik.

Kemudian, Anda memilih warna primer, sekunder, latar belakang, dan aksen apa pun. Sangat membantu jika setiap warna hadir dengan corak yang lebih gelap dan lebih terang. Mirip dengan tipografi, palet warna yang terdefinisi dengan baik akan membantu Anda menjaga skema yang konsisten di semua file desain.

Terakhir, Anda membuat contoh elemen UI seperti tombol, kolom formulir, kotak, dll. Bergantung pada proyek, ini bisa berupa beberapa elemen atau seluruh pustaka komponen.

Wireframes dalam desain

Sekarang Anda akhirnya masuk dan merencanakan tata letak semua halaman web utama dan menggambar wireframes yang akan membantu memvisualisasikan antarmuka situs web dan membuat keputusan tata letak yang penting.

Meskipun tata letak dapat dibuat secara independen dari gaya visual, Anda suka panduan gaya yang dipikirkan terlebih dahulu. Ini membantu Anda membayangkan seperti apa situs web itu dan juga perasaan yang ingin Anda ciptakan. Ini mempengaruhi cara Anda berpikir tentang tata letak halaman.

Anda tahu banyak desainer lebih suka membuat wireframes jauh lebih awal dalam proses dan membuat bahasa visual mereka nanti. Ini mungkin tergantung pada proyek, dan Anda biasanya melakukannya untuk proyek yang lebih kompleks seperti aplikasi web di mana Anda mencoba untuk lebih fokus pada pengalaman pengguna dan fungsionalitas.

Mockups

Sekarang saatnya untuk menggabungkan semua elemen desain dan menggunakan panduan gaya tipografi, palet warna, dan gambar rangka untuk merancang maket situs web lengkap.

Sepertinya perjalanan yang jauh untuk sampai ke sini, tetapi perhatikan berapa banyak keputusan penting yang telah dibuat. Mendesain maket sepertinya formalitas pada saat ini. Jika Anda mendapatkan persetujuan kecil dari klien Anda atas ide, gaya visual, dan gambar rangka Anda sebelumnya, akan sangat sulit untuk merusak produk akhir sekarang.

Anda mengharapkan beberapa putaran revisi dan perubahan yang lebih kecil, tetapi keseluruhan proyek desain benar-benar solid dan Anda dapat merasakannya dengan sangat kuat.

Tentu saja, proses Anda saat ini tidak sempurna dan tidak akan pernah sempurna. Namun, menurut Anda ini adalah cara paling efektif untuk mendesain situs web dan Anda telah menggunakannya sejak lama dengan beberapa hasil yang bagus.

Mungkin Anda memiliki kebiasaan sendiri yang berhasil untuk Anda dan itu tidak masalah! Perlakukan proses Anda seperti kerangka kerja yang disarankan. Jangan ragu untuk menyesuaikannya dengan metode Anda sendiri dan memperbaikinya.

Start building your own process dalam desain

Jadi, bagaimana cara menemukan proses apa yang terbaik untuk Anda?

Document your process.

Buat beberapa catatan tentang proses Anda saat ini. Lihat di mana Anda kesulitan dan di mana Anda merasa seperti Anda mengulangi tugas yang sama. Buat alur kerja visual seperti apa tampilannya untuk Anda.

Split it into milestones.

Kelompokkan tugas Anda terpisah yang akan menjadi pos check untuk Anda. Buatlah seolah-olah setiap pencapaian dapat dilakukan oleh orang lain jika ini adalah upaya tim.

Proses desain dan ekslporasi desain memang tidak akan lepas dari seorang jati diri desainer, bagaimana langkah yang tepatnya? Yuk kita simak!

Follow and improve untuk desain

Tetap berpegang pada proses Anda, buat lebih banyak catatan jika ada sesuatu yang tidak berfungsi dengan baik atau jika Anda harus merusak alur kerja Anda. Tinjau dan perbaiki.

Mengatur cara Anda bekerja benar-benar dapat membantu Anda menjadi desainer yang lebih baik. Ingatlah bahwa setiap proyek berbeda, jadi penting juga untuk bersikap fleksibel dan mengukur jumlah pekerjaan yang Anda lakukan.

Saat ini yang Anda butuhkan hanyalah penelitian, eksplorasi, dan desain visual yang cukup, sehingga Anda dapat menyelesaikan proyek tanpa melebihi anggaran. Selamat Mencoba!

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Close Menu