fbpx

Ini Trik Jitu Pilih KOL (Key Opinion Leader) Agar Jualan Makin Melejit 2021

Influencer marketing (KOL) dalam beberapa tahun terakhir menjadi strategi yang kerap diandalkan brand untuk mencuri perhatian masyarakat. Tetapi yang saat ini menjadi pertanyaan, apakah influencer marketing masih relevan digunakan pada tahun 2021 mendatang?

Influencer marketing (KOL) dalam beberapa tahun terakhir menjadi strategi yang kerap diandalkan brand untuk mencuri perhatian masyarakat

Banyak orang yang percaya efektivitas dari influencer marketing masih akan dirasakan oleh brand pada tahun 2020 nanti. Berdasarkan survei yang dijalankan oleh Influencer Marketing Hub, sebanyak 39% pemasar berencana untuk meningkatkan dana mereka pada strategi influencer marketing.

Hal ini menjadi pertanda bahwa tren influencer marketing belum akan menurun pada tahun 2021 dan masih kerap digunakan oleh brand.

Melalui influencer marketing, brand bekerja sama dengan influencer untuk mempromosikan produknya di social media. Namun, ada juga jenis marketing serupa di mana perusahaan bekerja dengan jenis orang spesialis untuk mempromosikan produk di media sosial dan mendorong pengenalan brand.  Jenis influencer spesialis lainnya adalah Key Opinion Leader (KOL), dan marketing KOL menjadi sangat populer belakangan ini. Ini telah menjadi bentuk marketing yang sangat terkenal di Cina.

Key opinion leader (KOL) melibatkan brand yang bekerja dengan orang-orang yang memiliki pengetahuan ahli tentang subjek tertentu. Subjek ini biasanya dalam beberapa hal akan terhubung dengan produk brand, atau setidaknya tertarik pada tipe orang yang mungkin tertarik pada produk tersebut.

Sebagian besar marketing KOL modern terjadi secara online, seringkali di jejaring sosial atau situs video sosial. Dalam beberapa kasus, KOL telah membangun brandingnya sendiri di blog atau social media. Namun, tidak semua KOL mendapatkan reputasinya melalui aktivitas online. Marketing KOL mendahului internet, dan kita dapat menganggapnya sebagai bagian dari marketing selebriti. Memang, marketing KOL sudah ada secara virtual selama ada ahlinya.

Namun, penting untuk menjelaskan perbedaan antara sebagian besar marketing selebriti dan marketing KOL. Misalkan sebuah bisnis memilih untuk bekerja dengan bintang sepak bola untuk mempromosikan lini pakaian. Itu adalah bentuk marketing selebriti yang umum. Tapi itu bukan marketing KOL kecuali pesepakbola itu memiliki pengetahuan dan pemahaman ahli tentang fashion olahraga. Namun, jika brand tersebut bekerja dengan pesepakbola yang sama untuk mempromosikan kursus pelatihan sepak bola atau rangkaian baru sepatu sepak bola yang meningkatkan kinerja permainan, Anda dapat mempertimbangkannya sebagai marketing KOL.

Influencer marketing (KOL) dalam beberapa tahun terakhir menjadi strategi yang kerap diandalkan brand untuk mencuri perhatian masyarakat

Maka berikut adalah tips cara memilik KOL yang tepat untuk bisnis Anda.

Jangkauan Audiens

Pastikan jumlah pengikut KOL yang Anda targetkan konsisten dengan target bisnis Anda. Misalnya, tidak masuk akal untuk mengaktifkan influencer dengan 350 ribu pengikut jika audiens bisnis Anda hanya berbasis di Hong Kong. Faktanya, 350 ribu sudah mewakili 5% dari populasi Hong Kong. Oleh karena itu, risiko dilusi geografis audiens ini tinggi dan Anda mungkin kehilangan waktu & upaya untuk menjangkau audiens yang tidak relevan yang berbasis di negara lain.

Kualitas Audiens

Di Instagram, sebagian orang menerapkan pemeriksaan berikut untuk mengontrol keaslian audiens influencer Anda dan menghindari penargetan pengikut palsu:

– Tingkat Engagement rate: Anda dapat dengan cepat menghitung tingkat Engagement rata-rata dari influencer yang Anda targetkan berdasarkan posting terbaru branda.

– Analisis rasio Pengikut vs Mengikuti: Sangat mencurigakan jika influencer Anda mengikuti ribuan profil lain.

– Posting Engagement: Bandingkan suka dan komentar. Tidak biasa jika sebuah posting mendapat ribuan suka namun tidak ada komentar.

– Evolusi Pasca Engagement: Periksa Engagement untuk beberapa pos untuk memastikan tidak ada yang meragukan.

Demografis

Beberapa influencer menggunakan akun bisnis di Facebook atau Instagram yang memberikan wawasan yang relevan. Brand dapat meminta akses ke wawasan ini dan menyesuaikan pilihan influencer berdasarkan data ini.

Review

Review konten dari akun influencer sangat penting untuk memastikan brand menargetkan audiens yang tepat. Pastikan untuk menghindari KOL yang terlalu sering menggunakan hashtag umum yang relevan dengan lokasi lain. Selain itu, Anda mungkin ingin mengecualikan influencer yang terlalu banyak bepergian. Beberapa model yang sedang dalam perjalanan selama berbulan-bulan mungkin memiliki sebagian besar pemirsanya yang berbasis di tujuan sebelumnya. Terakhir, harap pastikan bahwa tidak ada pesaing Anda yang mengaktifkan influencer yang sama beberapa minggu sebelumnya. Anda juga dapat bertanya kepada influencer jika tidak ada yang berencana melakukannya.

Profil KOL

Untuk profil kita dapat mengelompokkan kembali influencer dalam 3 kategori utama, tetapi tidak akan memberikan rentang audiens yang disarankan per kategori. Ini karena rentang ini selalu berbeda di lokasi yang berbeda. Misalnya, jangkauan audiens mikro-influencer sangat berbeda di Hong Kong dan Cina.

KOLs: Individu yang mengumpulkan 100.000+ pengikut.

Micro KOLs: Kategori ini mungkin yang paling menarik dan paling trendi saat ini. Strategi KOL “Long-tail” untuk brand yang berfokus pada banyak audience kecil sangat efektif .

Influencer marketing (KOL) dalam beberapa tahun terakhir menjadi strategi yang kerap diandalkan brand untuk mencuri perhatian masyarakat

Dan Mungkin Micro KOL patut Anda coba!

Pattern umum dalam pemasaran digital adalah bahwa penargetan tinggi biasanya berjalan dengan kualitas tinggi dan Engagement tinggi. Untuk membuat analogi SEO, strategi kata kunci SEO longtail mendorong permintaan pencarian yang sangat berkualitas. Untuk email, database email yang tersegmentasi dengan baik mendorong rasio pembukaan dan rasio klik yang lebih baik. Pemasaran KOL bekerja dengan cara yang sama!

Seorang “mikro-influencer” memiliki lebih banyak kepercayaan dari audiensnya, mendapatkan lebih banyak Engagement, mendorong lebih banyak pengaruh lokal, dll. Semua ini membawa ROI yang lebih baik untuk brand! Satu lagi kabar baik tentang “mikro-influencer” adalah banyak dari micro influencer tidak bekerja dengan brand secara profesional. Karenanya, mereka seringkali berada di luar cakupan agensi PR. Mereka juga lebih bersedia untuk terlibat dalam kolaborasi win-win daripada kolaborasi berbasis uang tunai.

Pada tahap ini, Anda mungkin berpikir bahwa strategi “mikro-influencer” adalah solusi yang paling relevan untuk brand Anda, namun, ada satu kelemahan utama: ini jauh lebih memakan waktu! Mengidentifikasi dan menangani 20 atau 30 “mikro-influencer” independen membutuhkan lebih dari sekadar menandatangani cek kepada selebriti atau KOL biasa.

Seorang influencer menyukai sesuatu tetapi KOL menjalaninya. Terlibat dengan KOL mungkin tepat pada satu tahap campaign atau peluncuran produk sementara terlibat dengan influencer mungkin lebih sesuai untuk waktu lain – tidak ada yang secara inheren lebih baik dari yang lain.

Identifikasi demografi audiens yang ingin Anda targetkan dan mulai dari sana. Apakah Anda ingin menargetkan konsumen rata-rata? Apakah produk atau layanan Anda terutama dirancang untuk produk tertentu yang membutuhkan keahlian agar bisa bertahan di hati audience? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu Anda menentukan apakah seorang KOL atau influencer tepat untuk Anda.

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Close Menu