fbpx

Development Untuk Produk 2021: Lovable Design vs Lovable Product

Permainan produk sudah pasti berubah selama beberapa tahun terakhir. Teknologi dulu sangat baru, kembali ketika ponsel masih memiliki keypad dan jika video game Anda berhenti bekerja, Anda harus meniup kartrid. Bagaimana waktu telah berubah begitu cepat?.

Pelanggan jauh lebih sulit untuk disenangkan daripada sebelumnya! Desain Produk telah berkembang dengan cara yang tidak dapat di prediksi oleh siapa pun. Pelanggan tidak hanya ingin kebutuhan mereka di penuhi, mereka juga ingin merasa senang. Mereka tidak hanya ingin menggunakan produk Anda, mereka juga ingin menyukainya .

Jadi, apa artinya hal ini bagi Manajer produk atau Desainer produk? Pertama, Anda harus merasa nyaman dengan tim desain Anda, dan berupaya membangun hubungan yang kuat dengan mereka. Dan kemudian Anda perlu memikirkan kembali Minimum Viable Product (MVP) Anda .

A Minimum Lovable Product (MLP) adalah penawaran awal produk yang disukai pengguna sejak awal. Yuk kita simak penjelasan secara detail!

Itu benar, menjadi Viable tidak berarti apa-apa lagi. Anda harus dicintai . Anda perlu memikirkan tentang menciptakan produk yang disukai minimum (MLP). Eric Ries mengembangkan ide MVP, dan mendeskripsikannya sebagai :

“The minimum viable product is that version of a new product which allows a team to collect the maximum amount of validated learning about customers with the least effort.”

Meskipun beberapa perusahaan lebih suka menggunakan MVP mereka sebagai beta tertutup untuk pengujian saja, perusahaan rintisan lean lainnya sebenarnya meluncurkan MVP mereka sebagai versi pertama dari produk mereka.

  • MVP: Minimum Viable Product – ini adalah versi produk Anda yang pertama kali Anda luncurkan kepada pelanggan Anda. Ini memiliki jumlah fitur minimum untuk menyelesaikan masalah mereka, dan paling sering di gunakan sebagai alat pengujian saja.
  • MLP: Minimum Lovable Product – mirip dengan MVP, tetapi dengan lebih banyak pemikiran dan perhatian dalam desain dan UI. Ini bertujuan untuk memecahkan masalah.
  • MMP: Produk yang Dapat Di pasarkan Minimum – ini adalah versi MVP (atau MLP) Anda yang akan Anda dorong ke pasar.

Apa sebenarnya MLP itu?

Minimum lovable product (juga dikenal sebagai Produk Minimum yang Dapat Disukai) lebih dari sekadar menanyakan ‘bagaimana kita memperbaiki masalah pelanggan?’ dengan juga menanyakan ‘bagaimana kita menyenangkan audiens selama ini?’

Jiaona “JZ” Zhang , Wakil Presiden Produk di Webflow dan sebelumnya dari Airbnb, WeWork, dan Dropbox, mengomentari evolusi MVP :

 “Produk minimum yang layak menarik karena murah, dan Anda bisa memasarkannya lebih cepat. Tapi kita telah maju melewati dunia di mana produk adalah ‘yang pertama dari X.’ Persaingan yang lebih ketat berarti MVP tidak akan memotongnya lagi. Jika para pemula benar-benar ingin menonjol, mereka perlu berusaha untuk menciptakan produk minimum yang menyenangkan. ”

Bayangkan Anda pergi ke rumah teman. Mereka bertanya apakah Anda ingin kopi, dan Anda menjawab ya. Mereka membawakan Anda secangkir kopi hitam instan. Apa itu yang kamu minta? Iya. Apakah itu akan memberi Anda dorongan kafein yang Anda butuhkan? Iya. Tetapi apakah itu akan menyenangkan Anda? Mungkin tidak. Ini bukan pengalaman yang akan melekat di benak Anda, dan tentu saja itu tidak membuat Anda senang.

Seandainya teman Anda meluangkan waktu untuk menanyakan apa yang Anda sukai , bukan hanya apa yang Anda inginkan , mereka akan tahu cukup banyak tentang preferensi Anda sehingga membuat Anda senang.

MLP vs MVP

Dalam pengembangan, penting untuk meluangkan waktu untuk melakukan penelitian yang tepat untuk memenuhi kebutuhan pengguna secara memadai. Saat membangun MLP, penelitian itu termasuk mencari tahu apa yang mereka sukai. Ini bisa berupa estetika desain yang menyenangkan, pengalaman orientasi pengguna yang inovatif, atau integrasi dengan alat lain.

Mendapatkan cinta pengguna Anda sangat penting untuk kesuksesan produk awal, karena itu akan memberi Anda keunggulan atas pesaing Anda, dan membantu menjaga produk Anda tetap diingat.

Langkah-langkah Membuat MLP

Aturan untuk membangun MLP sangat mirip dengan membangun produk dengan cara biasa. Tetapi jika Anda belum pernah melakukannya, ada beberapa hal penting yang perlu diingat:

Fokus pada ‘The Why’

Semuanya baik dan bagus membuat sesuatu menjadi indah, tetapi itu tetap harus menyelesaikan masalah. Seperti halnya semua, Anda perlu membangun sesuatu dengan tujuan . Pikirkan tentang kopi yang di sajikan teman Anda sebelumnya. Jika itu di lapisi krim dan taburan dengan fudge brownies yang menempel di atasnya, itu tidak lagi memenuhi peran ‘kopi’!

Selaraskan Tim Anda dengan Tujuan Produk

Semua orang di tim pengembangan di butuhkan untuk membuat produk menyenangkan, dan Anda perlu memasukkan cinta itu ke dalam setiap aspek Anda. Sebagai Manajer, Anda bertanggung jawab untuk menyelaraskan tim Anda dengan satu tujuan bersama. Pengalaman pengguna, penjualan, pemasaran, desain, teknologi semuanya harus di arahkan untuk membuat sesuatu yang akan disukai pengguna. Anda harus menggunakan kekuatan pengaruh tanpa otoritas di sini, tetapi itu akan benar-benar membuahkan hasil dalam jangka panjang.

Tetap Fast dalam Development Produk

Jangan lupa tentang M di MLP. Saat Anda berfokus untuk menyenangkan pengguna Anda, ingatlah bahwa sasarannya tetaplah gesit. Pilih sekumpulan fitur minimum yang di perlukan untuk memecahkan masalah pengguna Anda, dan buatlah semenarik mungkin.

Jangan berasumsi bahwa membangun sesuatu yang menyenangkan berarti memberikan semua yang mungkin di inginkan pengguna. Itu tidak hanya akan membuang waktu berharga Anda, tetapi akan lebih menyakitkan untuk mengulanginya di masa depan.

Ada keseimbangan yang rumit yang harus di temukan antara kurang berinvestasi dan investasi berlebihan dalam MLP. Terlalu minimum dan Anda berisiko kehilangan pelanggan potensial atau tidak menonjol dari keramaian. Jika Anda berinvestasi berlebihan dengan terlalu banyak fitur, waktu dan sumber daya akan hilang jika Anda meleset dan harus berputar.

Kumpulkan (Hak) Riset Kualitatif Produk

Anda juga harus mengetahui dengan siapa Anda menguji produk. Pastikan MLP Anda berada di tangan audiens target Anda, dan bukan hanya orang teknologi lainnya. Mereka tidak akan terpesona oleh fitur / desain yang sama seperti konsumen pada umumnya.

A Minimum Lovable Product (MLP) adalah penawaran awal produk yang disukai pengguna sejak awal. Yuk kita simak penjelasan secara detail!

Uji, Ulangi, Ulangi

MLP Anda bukanlah bentuk akhir dari produk Anda. Sama seperti MVP, ini adalah alat pembelajaran berharga yang akan membantu Anda menemukan apa yang diinginkan pengguna Anda. Setelah Anda mengumpulkan umpan balik kualitatif dan kuantitatif, mulailah merencanakan langkah selanjutnya untuk Anda. Selamat Mencoba

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Close Menu