fbpx

4 Metode SDLC Dalam Pengembangan Software

5 minutes

SDLC, atau Software Development Life Cycle, adalah serangkaian langkah yang digunakan untuk membuat aplikasi software. Langkah-langkah ini membagi proses pengembangan menjadi tugas-tugas yang kemudian dapat diberikan, diselesaikan, dan diukur.

Apa itu Software Development Life Cycle?

Software Development Life Cycle adalah penerapan praktik bisnis standar untuk membangun aplikasi software. Ini biasanya di bagi menjadi enam hingga delapan langkah: Planning, Requirements, Design, Build, Document, Test, Deploy, Maintain. Beberapa project manager akan menggabungkan, membagi, atau menghilangkan langkah-langkah, tergantung pada ruang lingkup proyek. Ini adalah komponen inti yang direkomendasikan untuk semua proyek pengembangan software.

SDLC adalah cara untuk mengukur dan meningkatkan proses pengembangan. Ini memungkinkan analisis butiran halus dari setiap langkah proses. Ini, pada gilirannya, membantu perusahaan memaksimalkan efisiensi di setiap tahap. Ketika daya komputasi meningkat, ini menempatkan permintaan yang lebih tinggi pada software dan pengembang. Perusahaan harus mengurangi biaya , memberikan software lebih cepat, dan memenuhi atau melampaui kebutuhan pelanggan mereka. SDLC membantu mencapai tujuan ini dengan mengidentifikasi inefisiensi dan biaya yang lebih tinggi dan memperbaikinya agar berjalan dengan lancar.

Bagaimana Software Development Life Cycle Bekerja

Software Development Life Cycle hanya menguraikan setiap tugas yang di perlukan untuk menyusun aplikasi software. Ini membantu mengurangi pemborosan dan meningkatkan efisiensi proses pengembangan. Pemantauan juga memastikan proyek tetap pada jalurnya, dan terus menjadi investasi yang layak bagi perusahaan.

Banyak perusahaan akan membagi langkah-langkah ini menjadi unit-unit yang lebih kecil. Planning dapat di pecah menjadi riset teknologi, riset pemasaran, dan analisis biaya-manfaat. Langkah-langkah lain dapat bergabung satu sama lain. Fase Pengujian dapat berjalan bersamaan dengan fase Pengembangan, karena pengembang perlu memperbaiki kesalahan yang terjadi selama pengujian.

Tujuh Fase SDLC

SDLC, atau Software Development Life Cycle, adalah serangkaian langkah yang digunakan untuk membuat aplikasi software.

1. Planning

Pada tahap Planning, pemimpin proyek mengevaluasi persyaratan proyek. Ini termasuk menghitung biaya tenaga kerja dan material, membuat jadwal dengan sasaran sasaran, dan membuat tim proyek dan struktur kepemimpinan.

Planning juga dapat mencakup umpan balik dari pemangku kepentingan. Pemangku kepentingan adalah siapa saja yang mendapat manfaat dari aplikasi. Cobalah untuk mendapatkan umpan balik dari pelanggan potensial, pengembang, pakar materi pelajaran, dan perwakilan penjualan.

Planning harus secara jelas mendefinisikan ruang lingkup dan tujuan aplikasi. Ini plot kursus dan ketentuan tim untuk secara efektif membuat software. Ini juga menetapkan batasan untuk membantu menjaga proyek agar tidak berkembang atau bergeser dari tujuan aslinya.

2. Define Requirements

Mendefinisikan persyaratan di anggap sebagai bagian dari planning untuk menentukan apa yang seharusnya di lakukan aplikasi dan persyaratannya. Misalnya, aplikasi media sosial akan membutuhkan kemampuan untuk terhubung dengan teman. Program inventaris mungkin memerlukan fitur pencarian.

Persyaratan juga termasuk mendefinisikan sumber daya yang di butuhkan untuk membangun proyek. Misalnya, sebuah tim mungkin mengembangkan software untuk mengontrol mesin manufaktur kustom. Mesin merupakan kebutuhan dalam prosesnya.

3. Desain dan Pembuatan Prototipe

Pembuatan prototipe dapat menjadi bagian dari fase Desain. Prototipe seperti salah satu versi awal software dalam model pengembangan software Iteratif. Ini menunjukkan ide dasar tentang bagaimana aplikasi terlihat dan bekerja. Desain “hands-on” ini dapat di tunjukkan kepada para pemangku kepentingan. Gunakan umpan balik atau tingkatkan aplikasi. Lebih murah untuk mengubah fase Prototipe daripada menulis ulang kode untuk membuat perubahan di fase Pengembangan.

4. Software development

Ini adalah penulisan program yang sebenarnya. Sebuah proyek kecil mungkin di tulis oleh satu pengembang, sementara proyek besar mungkin di pecah dan di kerjakan oleh beberapa tim. Gunakan aplikasi Access Control atau Source Code Management pada fase ini. Sistem ini membantu pengembang melacak perubahan pada kode. Mereka juga membantu memastikan kompatibilitas antara proyek tim yang berbeda dan untuk memastikan tujuan target terpenuhi.

Coding process mencakup banyak tugas lainnya. Banyak pengembang perlu memoles keterampilan atau bekerja sebagai tim. Menemukan dan memperbaiki kesalahan dan gangguan sangat penting. Tugas sering menghambat proses pengembangan, seperti menunggu hasil pengujian atau menyusun kode agar aplikasi dapat berjalan. SDLC dapat mengantisipasi penundaan ini sehingga pengembang dapat di tugasi dengan tugas lain.

Pengembang software menghargai instruksi dan penjelasan. Dokumentasi dapat berupa proses formal, termasuk menghubungkan panduan pengguna untuk aplikasi. Ini juga bisa bersifat informal, seperti komentar dalam kode sumber yang menjelaskan mengapa pengembang menggunakan prosedur tertentu. Bahkan perusahaan yang berusaha keras untuk membuat software yang mudah dan intuitif mendapat manfaat dari dokumentasi.

5. Testing Software

Sangat penting untuk menguji aplikasi sebelum membuatnya tersedia untuk pengguna. Sebagian besar pengujian dapat di lakukan secara otomatis, seperti pengujian keamanan. Pengujian lain hanya dapat di lakukan di lingkungan tertentu pertimbangkan untuk membuat simulasi lingkungan produksi untuk penerapan yang kompleks. Pengujian harus memastikan bahwa setiap fungsi bekerja dengan benar.

Bagian yang berbeda dari aplikasi juga harus diuji untuk bekerja bersama dengan mulus—uji kinerja, untuk mengurangi hang atau lag dalam pemrosesan. Fase pengujian membantu mengurangi jumlah bug dan gangguan yang dihadapi pengguna. Ini mengarah pada kepuasan pengguna yang lebih tinggi dan tingkat penggunaan yang lebih baik.

6. Deployment Software

Pada fase penyebaran, aplikasi di buat tersedia untuk pengguna. Banyak perusahaan lebih memilih untuk mengotomatisasi fase penyebaran. Ini bisa sesederhana portal pembayaran dan tautan unduhan di situs web perusahaan. Bisa juga dengan mendownload aplikasi di smartphone.

Deployment juga bisa rumit. Meningkatkan database seluruh perusahaan ke aplikasi yang baru dikembangkan adalah salah satu contohnya. Karena ada beberapa sistem lain yang di gunakan oleh database, mengintegrasikan pemutakhiran dapat memakan lebih banyak waktu dan tenaga.

7. Operations and Maintenance

Pada titik ini, siklus pengembangan hampir selesai. Aplikasi dilakukan dan digunakan di lapangan. Namun, fase Operasi dan Pemeliharaan tetap penting. Pada fase ini, pengguna menemukan bug yang tidak ditemukan selama pengujian. Kesalahan ini perlu diselesaikan, yang dapat menelurkan siklus pengembangan baru.

Selain perbaikan bug, model seperti pengembangan Iteratif merencanakan fitur tambahan di rilis mendatang. Untuk setiap rilis baru, Siklus Pengembangan baru dapat di luncurkan.

SDLC, atau Software Development Life Cycle, adalah serangkaian langkah yang digunakan untuk membuat aplikasi software.

Model & Metodologi SDLC Dijelaskan

Waterfall

Model Waterfall SDLC adalah metode pengembangan klasik. Saat setiap fase selesai, proyek berlanjut ke langkah berikutnya. Ini adalah model yang telah di coba dan diuji, dan berhasil. Salah satu keuntungan dari model Waterfall adalah setiap fase dapat dievaluasi untuk kontinuitas dan kelayakan sebelum melanjutkan. Namun, kecepatannya terbatas, karena satu fase harus diselesaikan sebelum fase lainnya dapat di mulai.

Agile

Model AGILE oleh pengembang untuk mengutamakan kebutuhan pelanggan. Metode ini sangat berfokus pada pengalaman dan masukan pengguna. Ini memecahkan banyak masalah aplikasi lama yang misterius dan rumit untuk digunakan. Plus, itu membuat software sangat responsif terhadap umpan balik pelanggan. Agile berusaha untuk melepaskan siklus software dengan cepat, untuk menanggapi pasar yang berubah. Ini membutuhkan tim yang kuat dengan komunikasi yang baik. Ini juga dapat menyebabkan proyek keluar jalur dengan terlalu mengandalkan umpan balik pelanggan.

Iterative

Dalam model pengembangan Iteratif, pengembang membuat versi dasar awal software dengan cepat. Kemudian mereka meninjau dan memperbaiki aplikasi dalam langkah-langkah kecil (atau iterasi). Pendekatan ini paling sering di gunakan dalam aplikasi yang sangat besar. Itu bisa membuat aplikasi aktif dan berfungsi dengan cepat untuk memenuhi kebutuhan bisnis. Namun, proses ini dapat melampaui cakupannya dengan cepat dan berisiko menggunakan sumber daya yang tidak di rencanakan.

DevOps

The Model DevOps keamanan menggabungkan operasi – orang-orang yang menggunakan software – ke dalam siklus pengembangan. Seperti Agile, ini berupaya meningkatkan kegunaan dan relevansi aplikasi. Salah satu keuntungan signifikan dari model ini adalah umpan balik dari pengguna software yang sebenarnya pada langkah-langkah desain dan implementasi. Salah satu kelemahannya adalah membutuhkan kolaborasi dan komunikasi yang aktif. Biaya tambahan tersebut dapat di imbangi dengan

Other models Software

Banyak model SDLC lainnya pada dasarnya merupakan varian dari proses inti ini. Organisasi menggunakan proses manufaktur LEAN untuk pengembangan software. Pengembangan berbentuk V adalah jenis Waterfall yang mengimplementasikan pengujian, verifikasi, dan validasi. Pengembangan spiral dapat memilih dan memilih model untuk setiap langkah dalam proses pengembangan.

SDLC menunjukkan kepada Anda apa yang terjadi, dan di mana tepatnya proses pengembangan Anda dapat di tingkatkan. Seperti banyak proses bisnis, SDLC bertujuan untuk menganalisis dan meningkatkan proses pembuatan software. Ini menciptakan tampilan proyek yang skalabel, mulai dari coding sehari-hari hingga mengelola tanggal produksi.

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Close Menu